Mengapa dan bagaimana mendidik anak agar meraih kebebasan finansial nanti?

get-out-of-credit-card-debt

Rabu, 10 Desember 2014 kami menjadi narasumber seminar sehari tentang ITPreneurship, entrepreuship siswa memanfaatkan teknologi informasi bersama para kepala sekolah dan guru SMP dan SMA Jakarta di Toko Buku Gramedia, Matraman, Jakarta Pusat. Topik presentasi kami adalah “Gagasan ITPreneur dalam kerangka Edupreneurship di sekolah”. Dalam seminar itu para peserta melakukan pula kegiatan praktik wirausaha siswa yang berhubungan dengan mata pelajaran. Dalam acara itu, Nico Sembiring, anak muda jebolan Sekolah Tinggi Pariwisata / Perhotelan Sahid menceritakan pengalaman dia dan teman-temannya merintis usaha desain dan produksi busana dengan nama “ArtAddict” sejak dari bangku kuliah sampai sekarang setelah tamat. Cita-cita lulusan sekolah tinggi pariwisata / perhotelan adalah bekerja di kapal pesiar karena gajinya tinggi. Tapi, berapa puluh ribu lulusan yang tamat dan melamar bekerja di kapal pesiar? Persaingan amat ketat. Lalu, setelah tidak bekerja di kapal pesiar, mau kerja apa dan di mana? Kalau menjadi karyawan hotel berarti menjadi jongos hotel dan tamu.

Tampaknya banyak lulusan PT berbagai bidang terbentur menjadi PNS atau memang tidak ingin menjadi pekerja yang disuruh orang. Mereka memilih terjun berbisnis. Kata mereka, kuliah di fakultas atau jurusan apa saja, eh ujung-ujungnya terjun bisnis untuk mencari nafkah dengan visi inovasi agar mandiri secara finansial.

20141210_101104

20141210_114118

Seminar sehari tentang ITPreneurship di Toko Buku Gramedia Matraman. Sayang kami tak mengabadikan kegiatan praktik wirausaha yang dilakukan peserta.

20141210_114128

Nico Sembiring bercerita tentang usaha mandiri desain dan produksi busana ArtAddict yang menyasar anak-anak muda

Masih hangat dengan ide-ide edupreneurship, kami tampilkan satu seri posting di status Facebook kami tentang pendidikan kewirausahaan itu. Karena tampak ada benang merah, kami rangkum seri posting FB itu menjadi satu posting dengan judul di atas.

Selamat membaca!

 

4 cara menciptakan atau menghasilkan uang

 rich-dadddy-poor-daddy

Buku masterpiece Robert Kiyosaki

Rich dad poor dad Robert Koyasaki

Terjemahannya dalam bahasa Indonesia

robert_kiyosaki_cash_flow_quadrant_rich_dads_guide_financial_freedom_abridged_compact_discs2

Bukut Robert Kiyosaki berikutnya yang diterjemahkan dalam berbagai bahasa dunia dan laris manis

the-cashflow-quadrant-robert-t-kiyosaki-cover

Terjemahannya dalam bahasa Indonesia

Buku Robert Kiyosaki berjudul RICH DAD, POOR DAD menjadi karya agungnya (masterpiece). Sukses terjual jutaan eksemplar yang diterjemahkan ke berbagai bahasa dunia. Dalam buku ini Kiyosaki menceritakan tentang dua ayahnya, yaitu ayah pertama adalah ayah biologisnya yang dijuluki “poor dad” (ayah miskin) dan ayah seorang sahabatnya yang dijuluki “rich dad” (ayah kaya). Kedua ayah ini mengajarkan Robert Kiyosaki bagaimana meraih cita-cita atau tujuan keuangannya dan mencapai sukses tapi dengan pendekatan yang berbeda.

Ayahnya yang miskin menggunakan sedemikian banyak waktu untuk bersekolah dan mencapai gelar Doktor (Ph D) akhirnya mendarat pada pekerjaan yang memberinya gaji tinggi kepala dinas pendidikan Negara Bagian Hawai. Namun, kariernya berakhir dengan banyak tagihan yang sulit dibayar dan akhirnya meninggal sebelum lunas membayar hutang-hutangnya. Sementara, ayahnya yang kaya keluar dari sekolah ketika berusia 13 tahun tapi berakhir dengan memiliki sebuah kerajaan bisnis. Bagaimana hal ini bisa terjadi? Lihat saja ide-ide kontras yang diyakini tiap ayah.

Ayahnya yang miskin berkata: “SAYA TIDAK DAPAT MEMBELI / MEMBAYARNYA!” sementara ayahnya yang kaya berkata: “BAGAIMANA SAYA DAPAT MEMBELI / MEMBAYARNYA?”

Ayahnya yang miskin berkata: “UANG ADALAH AKAR DARI SEMUA KEJAHATAN!” sementara ayahnya yang kaya berkata: “KEKURANGAN UANG ADALAH AKAR DARI SEMUA KEJAHATAN!”

Dengan memandang dua ide kontras ini, otak ayahnya yang miskin berhenti bekerja bila ia mengatakan kedua pendapat itu, membunuh prakarsanya dan meningkatkan sikap negatif sementara otak ayahnya yang kaya tetap memikirkan cara-cara menciptakan inisiatif dan meningkatkan optimisme. Yang mana yang terbaik? Tentu saja, tak terbantahkan, ide-ide ayahnya yang kaya.

Robert Kiyosaki menggunakan istilah LOMBA TIKUS. Ini adalah perlombaan antara PENDAPATAN (INCOME) dan PENGELUARAN kita sepanjang hidup. Kita menerima pendapatan kita secara teratur dan kita membelanjakan jumlah uang yang sama untuk membayar tagihan-tagihan dan memuaskan keinginan-keinginan kita. Sekarang kita terperangkap dalam lomba tikus ini. Kita menjalani kehidupan kita untuk membayar tagihan harian kita! Sekarang , bagaimana kita dapat lolos dari perangkap lomba tikus ini? Ya, melalui memahami Kuadran aliran uang tunai – Panduan Ayah Kaya ke Kebebasan Finansial (The Cashflow Quadrant – Rich Dad’s Guide to Financial Freedom). Buku berikutnya yang terbit dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa dunia dan laris manis terjual berjudul: The Cashflow Quadrant yang menjelaskan 4 cara menciptakan / menghasilkan uang.

 

ebsi

Kuadran Robert Kiyosaki 3

Kuadran cara cari uang & contoh 2

Inilah gambar-gambar Kuadran Aliran Uang Tunai (The CASHFLOW Quadrant) atau 4 cara menciptakan / menghasilkan uang menurut Robert Kiyosaki (pengusaha AS terkenal, generasi keempat imigran Jepang di AS, asal Hawai seperti Presiden Barrack Obama).

Robert Tiyosaki

Robert Kiyosaki: Selalu optimis menatap masa depan

Paparan ini mengantar kita ke pemahaman di mana income (pendapatan) kita mengalir? Dibagi ke dalam 2 bagian utama. Bagian kiri disebut “Income Aktif”dan bagian kanan disebut “Income Pasif.” Apa bedanya? Income Aktif berkata “Anda bekerja untuk uang” sedangkan Income Pasif berkata “Uang bekerja untuk anda.”

Selanjutnya dua bagian ini dibagi lagi ke dalam 4 kuadran. Kuadran 1 disebut Employee, pekerja. Kuadran 2 disebut Self Employed (Self Employee), pekerja untuk diri sendiri. Kuadran 3 disebut Business Owner, pemilik perusahaan. Kuadran 4 disebut Investor. Dari 4 kuadran ini, anda termasuk di mana? Dari posisi sekarang, apa cita-cita atau rencana anda untuk beralih ke kuadran mana suatu saat nanti?

Kuadran 1 (kotak kiri atas): E atau Employee: Mungkin banyak dari kita masuk dalam kuadran ini. Kita punya satu pekerjaan tetap. Kita harus bekerja keras, mengikuti perintah boss dan atasan atau mandor kita dan untuk itu kita dibayar. Kita tidak sepenuhnya menguasai waktu kita. Kita termasuk orang-orang yang mengejar rasa aman atau jabatan. Mereka adalah orang-orang yang bekerja keras untuk menapaki jenjang jabatan perusahaan / kantor. Semakin tinggi mereka menaiki tangga jabatan, semakin tinggi bayaran yang diberikan. Sayang, semakin tinggi bayaran, semakin tinggi pula pajak pendapatan. Lalu, kecenderungan manusia adalah semakin besar pendapatan, semakin meningkat pula keinginan / kebutuhan. Dan, bukanlah mereka yang jadi makin kaya. Yang makin kaya adalah boss mereka. Yang makin kaya adalah perusahaan mereka.

Akan tiba waktunya, mereka akan merasa capek. Badan mereka akan rontok dimakan usia. Dan, tatkala mereka berhenti bekerja, mereka akan berhenti menerima pendapatan dan hanya tertinggal pensiun kalau diterapkan sistem pensiun di perusahaan / kantor mereka. Yang jelas, pensiun itu lebih kecil dari gaji waktu mereka masih aktif bekerja.

Contoh employee atau pekerja adalah pegawai negeri sipil (PNS), anggota TNI, karyawan perusahaan / instansi swasta, buruh pabrik, buruh tani.

Kuadran 2 (kotak kiri bawah): S Self Employed (self employee): Anda bekerja untuk diri sendiri. Perbedaan dengan employee atau pekerja adalah self employed (self employee) mengatur waktunya sendiri karena mereka tidak punya atasan. Mereka dapat mengambil keputusan sendiri. Mereka adalah orang-orang yang suka independensi, tidak suka ketergantungan. Mereka tidak suka bekerja untuk orang lain. Sebagai gantinya, mereka suka bekerja untuk dirinya sendiri.

Yang termasuk kuadran ini adalah dokter yang tidak bekerja di rumah sakit tapi membuka praktik sendiri. Juga, penulis buku yang menulis buku di rumah, menyerahkan naskah ke penerbit yang akan menerbitkan bukunya dan kemudian ia mendapatkan royalti. Yang juga termasuk kuadran ini adalah guru yang tak mengajar di sebuah sekolah tapi membuka les untuk siswa di rumahnya atau mendatangi siswa di rumah mereka. Atau, anda membuka bengkel service sepeda motor atau mobil, warung atau restoran, salon kecantikan, menjadi tukang bakso, tukang sate, penjaja keliling, usaha fotokopi, toko alat tulis, toko busana, toko kelontong.

Mayoritas penduduk Indonesia yang termasuk kuadran ini adalah para petani kita yang memiliki lahan dan bekerja sebagai petani sawah atau petani ladang. Juga, peternak kita yang menggembalakan sapi, kerbau, kuda, kambing dan domba di padang sabana atau yang membudidaya dan beternak sapi, kerbau, kambing, domba, babi, ayam, bebek, angsa, dan ikan air tawar. Juga, nelayan yang punya perahu dan alat tangkap sendiri, pembuat garam, penambak ikan dan udang serta usahawan rumput laut di laut pesisir pantai.

Anda bekerja sendiri dan juga mempekerjakan orang dalam usaha anda tapi usaha anda masih bertaraf mirko atau kecil, belum punya sistem, belum menjadi perusahaan berbentuk CV atau PT, belum diwajibkan membayar pajak kepada negara, belum punya manajer atau CEO yang bekerja untuk anda. Anda masih terjun cukup penuh dalam usaha anda. Dalam bahasa awam atau bahasa klise kuadran Self Employed ini dapat disebut wirausahawan yang membuka usaha sendiri dan bekerja sendiri dan mungkin mempekerjakan tenaga kerja terbatas.

Contoh yang lain adalah pengacara, aktor / aktris, wartawan freelance, pedagang, dan beragam usaha jasa lain. Mereka adalah pekerja untuk dirinya sendiri. Dan, jika mereka berhenti bekerja, mereka akan berhenti menerima pendapatan.

Kuadran 3 (kotak kanan atas): B atau Business Owner: Mereka adalah insan yang suka mendelegasikan tugas. Mereka lebih memusatkan perhatiannya pada aktivitas yang menghasilkan keuntungan terbanyak. Mereka mempekerjakan orang-orang yang lebih pintar dari mereka untuk melakukan pekerjaan untuk mereka. Mereka membangun sistem bagus, yang solid dan mereka memiliki sistem itu. Mereka membangun sumber-sumbernya (modal, gedung produksi, pabrik, bengkel, hotel, mobil, serta peralatan dan fasilitas) agar memungkinkan sistem ini berjalan. Dan, mereka dapat meninggalkan perusahaannya untuk berlibur dan terkadang meninggalkan pekerjaannya tapi tetap menghasilkan uang karena ada orang-orang yang bekerja untuk mereka. Contohnya kuadran ini adalah para taipan, konglomerat, dan pengusaha waralaba (franchisers) yang telah membangun bisnis yang solid.

Apakah anda termasuk kuadran ini yang menjadi pemilik perusahaan yang dibangun dengan sistem, dengan struktur organisasi yang rapi dan jelas, dengan karyawan yang terbagi dalam divisi-divisi dan bertahap berkembang membuka cabang atau agen yang menjangkau wilayah pemasaran yang lebih luas? Semula anda masih bekerja penuh waktu tapi secara bertahap anda mendelegasikan tugas kepada karyawan anda. Setelah perusahaan berkembang menjadi besar mungkin anda mempekerjakan eksekutif atau manajer atau bahkan CEO yang menjalankan dan mengelola perusahaan anda. Mungkin anda hanya duduk sebagai penasihat atau komisaris perusahaan yang hanya mengawasi dan hanya terjun bila dibutuhkan. Sebagai pemilik perusahaan, perusahaan anda yang dikelola manajer atau CEO memberikan keuntungan bagi anda. Perusahaan anda telah menjadi aset anda yang amat bermurah hati mendatangkan duit demi duit ke dalam kocek atau rekening pribadi anda. Kalau anda punya dua perusahaan dan ingin fokus ke satu perusahaan, mungkin anda menjual satu perusahaan dan mendapatkan keuntungan dari hasil penjualan ini.

Kuadran 4 (kotak kanan bawah): I atau Investor:Inilah orang-orang yang telah membangun aset-asetnya dan tidak bekerja untuk mencari uang lagi. Sebagai gantinya, aset-aset yang telah mereka kumpulkan bekerja untuk mereka, memberi pendapatan tetap bahkan bila mereka tidak bekerja. Inilah insan-insan yang disebut “hidup dari bunga uangnya”. Mereka dinafkahi aset dan investasinya. Uang bekerja untuk mereka. Mereka menginvestasikan uangnya untuk mendapatkan lebih banyak uang. Mereka bisa membedakan mana yang merupakan aset dan mana yang merupakan kewajiban (liability). Contohnya adalah investor di pasar saham dan real estate.

Yang termasuk kuadran ini adalah orang-orang yang menginvestasikan uang mereka dengan ikut bermain valas di bursa efek melalui pialang berpengalaman dan hebat, menanam saham di perusahaan lain atau membangun dan menyewakan gudang, mobil travel, rumah untuk dikontrak, membeli apartemen untuk dikontrakkan atau membeli tanah untuk disewakan. Termasuk kagegori ini adalah orang yang menabung uangnya dalam bentuk deposito atau membeli saham perusahaan yang telah go public. Ada investor yang bermain dalam bisnis properti. Ia beli rumah dengan harga murah pada masa resesi dn menjual kembali rumah itu dengan harga tinggi waktu ekonomi membaik. Hasil penjualan rumah ini digunakan lagi untuk membeli rumah atau apartemen lain lalu menjualnya waktu harganya melambung tinggi. Begiut seterusnya uang hasil investasinya diputar dan membuat mereka kaya raya. Aset yang anda miliki membayar ‘gaji bulanan” anda. Anda bisa memutuskan pensiun dini dan tinggal duduk ongkang-ongkang kaki dan aset anda-lah yang tetap “menggaji” anda.

Apakah anda melihat perbedaan antara ke-4 kuadran ini? Satu-satunya jalan agar lolos dari lomba tikus adalah dengan beralih dari income aktif ke income pasif, dari employee (pekerja) atau self employee (pekerja untuk diri sendiri) ke business owner (pemilik perusahaan) atau investor.

Robert Kiyosaki mengatakan: “Orang kaya membeli aset-aset. Orang miskin hanya membelanjakan uangnya. Klas menengah membeli liabilities (kewajiban membayar asuransi, kredit rumah tinggal, kredit mobil pribadi) dan mereka berpikir bahwa itu adalah aset. Orang miskin dan klas menengah bekerja untuk mendapatkan uang. Orang kaya memiliki uang yang bekerja untuk mereka.”

Menurut Robert Kiyosaki, kalau memilih menjadi employee / pekerja / karyawan atau menjadi self employee / kerja sendiri, anda berada di jalan yang tak akan mengantar anda menjadi orang kaya benaran. Kalau memilih menjadi business owner / pemilik perusahaan / pengusaha atau investor, anda berada di jalan yang mengantar anda menjadi orang kaya benaran. Kaya benaran berarti anda bebas secara finansial, mencapai financial freedom, independen dalam soal keuangan, mencapai financial independence untuk memenuhi kebutuhan hidup sendiri dan keluarga sekarang dan di masa depan, tanpa merasa khawatir tidak punya cukup uang. Aset-aset anda yang membayar atau menggaji anda.

Lihat juga:

http://www.millionaireacts.com/48/robert-kiyosaki-rich-dad-poor-dad-cashflow-quadrant.html

Dari posisi anda sekarang, jalan mana yang akan anda pilih dari 4 kuadran ini? Selamat menjadi orang kaya benaran. Anak anda akan menyebut anda Rich Dad, Rich Mum atau Poor Dad, Poor Mum (ayah / ibu miskin atau ayah / ibu kaya). Beralih dari pekerja dan mulai berwirausaaha sebagai self employee yang bekerja sendiri  lalu berkembang sampai ke memiliki perusahaan yang punya sistem sendiri tidak bergantung umur berapa dan pendidikan sampai tingkat apa. Entrepreneur atau pengusaha yang memiliki perusahaan dengan sistem yang jelas muncul dari golongan umur mana pun dan dari tingkat pendidikan apa pun. Kalau sekarang anda berada di posisi sebagai employee yang bekerja untuk organisasi atau perusahaan orang lain atau sebagai self employee yang bekerja sendiri mencari nafkah, apakah anda ingin anak anda mengikuti jejak anda menjadi employee atau self employee? Anda ingin anak anda memilih atau terjun pertama kali ke kuadran yang mana dari ke-4 kuadran ini? Teladan anda dalam bekerja dan pola asuh anak yang anda pilih dan tempuh dalam keluarga anda akan mempengaruhi pilihan anak anda di kemudian hari.

 

Kalau anda memilih menjadi employee (pekerja, karyawan yang bekerja pada kantor atau perusahaan orang lain) atau menjadi self employed (kerja sendiri seperti wartawan freelance, penulis buku, dokter yang buka praktik sendiri atau jadi guru les privat, usahawan kecil, penjaja keliling), kemungkinan besar anda akan dipusingkan dengan ATM yang saldonya pas-pasan, bingung karena belum membayar kartu kredit anda, jengkel karena uang kurang untuk melakukan service menyeluruh terhadap mobil anda atau hidup belum tenang karena belum punya rumah sendiri, masih kontrak.

Kalau nasib menerjunkan anda menjadi pengusaha atau investor yang punya aset yang “menggaji” anda, mungkin sekali anda tak dibuat pusing seperti yang dialami employee atau self employee. Namun hidup ini harus hati-hati. Kata Robert Kiyosaki pada ke-4 jalan menciptakan / mendapatkan uang ini peluang bangkrut itu bisa hinggap di semua jalan itu.

 

 

Pensiun itu bukanlah masalah umur tapi masalah pendapatan

Anda mau membuka restoran Padang “SEDERHANA” di tempat anda? Anda mau membuka supermarket Indomart atau Alfamart di jalan raya dekat rumah anda? Anda mau menjadi agen JNE di payilyun rumah anda yang kebetulan letaknya strategis? Nah, anda membeli format bisnis pengusaha lain yang sudah kaya dan anda pun bisa jadi orang kaya juga. Anda harus membayar fee kepada pengusaha kaya itu dari keuntungan yang anda raih.

Atau, anda sendiri mau membuka usaha sendiri? Lalu, usaha anda itu berkembang menjadi perusahaan berbentuk CV atau PT yang kian maju dan akhirnya merambah ke berbagai daerah di Indonesia, bisa saja anda menjual format bisnis anda, mengajak orang di daerah menjadi franchise anda. Cabang atau agen lain di daerah akan membayar fee kepada anda. Kalau sudah sampai ke taraf itu, mungkin anda mulai berpikir untuk pensiun dini. Tiap bulan tinggal anda dapat setoran dari franchises anda yang tersebar di mana-mana.

Kalau anda sudah punya banyak bidang tanah, banyak rumah, gudang, mobil travel, apartemen yang siap dikontrak, nah aset anda itu akan “menggaji” anda tiap bulan. Mungkin telah tiba saatnya anda memilih pensiun dini, tinggal momong cucu dan ajak cucu berlibur ke destinasi wisata di mana pun yang terjangkau kocek anda.

 

Anda sekarang sudah mendapatkan pekerjaan dan gaji anda dibayar pemerintah atau perusahaan tiap bulan. Mungkin sebagai PNS anda mendapat gaji ke-13 dan honor tambahan atau sebagai karyawan perusahaan mendapat bonus tahunan. Syukurlah anda beruntung.

Namun, apakah persoalan uang itu sudah selesai? Semakin bertambah gaji atau bonus atau penghasilan total per bulan atau per tahun biasanya kebutuhan anda cenderung meningkat dan tidak match antara pendapatan dan pengeluaran.

Waktu? Sebagai karyawan, waktu anda ditentukan kantor atau perusahaan. Datang dan pulang kerja jam berapa. Kapan boleh ambil cuti. Waktu mungkin menjadi masalah anda. Orang lain yang mengatur waktu anda, bukan anda yang sepenuhnya mengatur waktu anda.

Biaya kesehatan? Kalau anda punya Askes sebagai PNS atau perusahaan anda mendaftarkan anda pada sebuah perusahaan asuransi kesehatan, mungkin masalah harus berobat atau dioperasi tak menjadi masalah besar bagi anda. Namun, ada banyak biaya lain selain yang ditanggung Askes atau perusahaan asuransi. Ada obat mahal yang tidak ditanggung asuransi. Ongkos keluarga bolak-balik ke rumah sakit tidak ditanggung asuransi. Kalau penyakit anda itu hanya bisa diobati di rumah sakit di Singapura, Amerika Serikat atau Jerman misalnya, nah anda bisa pusing karena asuransi kesehatan hanya berlaku di dalam negeri.

Memang, pekerjaan bukan segala-galanya, tapi tanpa pekerjaan susah segala-galanya. Sudah punya pekerjaan pun, susah itu bisa datang karena faktor uang yang kurang, waktu yang tak bisa anda atur sendiri, dan kesehatan yang tak ditanggung sepenuhnya oleh perusahaan asuransi.

Road to financial freedom

Mungkin banyak dari kita adalah “korban” mindset yang ditanamkan orang tua kita sejak kecil. Bersekolah sampai sarjana agar mudah mendapatkan pekerjaan sebagai pegawai negeri. Setelah jadi pegawai negeri, masa depan terjamin karena ada pensiun. Kalau tidak lolos tes pegawai negeri, ya paling tidak bisa menjadi pegawai perusahaan swasta. Sekarang pun banyak perusahaan yang telah memberi pensiun kepada karyawannya. Nafkah terjamin, masa depan cerah. Makin tinggi tingkat pendidikan, makin besar penghasilan. Dengan kata lain, makin tinggi tingkat pendidikan, makin kaya.

Apakah mindset ini benar? Tingkat pendidikan saya sampai S3 dan meraih gelar Doktor atau gelar Ph D tamatan London, Inggris. Kalau pandangan orang tua saya benar, harusnya saya lebih kaya dari tamatan S2, S1, SMA / SMK. Ternyata tidak. Sebagai PNS, saya juga nyambi kerja sebagai self employee dengan menulis buku dan memberi jasa konsultasi pendidikan. Ternyata untuk ini saya dibayar pengusaha yang hanya tamat SMA atau bahkan SMP. Tragis. Dan, ternyata di dunia ini mayoritas pengusaha tidak tamat SMP. Saya juga sudah bertemu dengan beberapa pengusaha kaya yang hanya tamat SD dan bahkan hanya sampai kelas III SD. Ada yang mampu membeli pulau dan menjual ikan ke Tiongkok, Jepang, dan negara lain. Banyak sekali kota di dunia ini yang telah ia kunjungi. Pengusaha yang kurang pendidikan itulah yang menggaji karyawannya yang bergelar Doktor, Magister, Sarjana. Mereka adalah rich dads, ayah kaya yang tidak telah terbebas dari lomba tikus, mirip dengan rich dad Tiyosaki. Nasib saya mirip poor dad, ayah biologis Kiyosaki yang meraih gelar Doktor tapi dalam hidupnya ikut perlombaan lari tikus, perlombaan tak berkesudahan antara pendapatan dan pengeluaran yang sering tidak match. Lebih besar pengeluaran.

Sejak tahun 2013 nasib mengantar saya terjun berwirausaha, membuat dan menjual. Usaha berkembang dan jumlah agen terus bertambah. Usaha itu sekarang sudah menjadi perusahaan yang wajib membayar pajak kepada negara. Kalau dulu kantor atau orang membayar gaji saya, sekarang saya membayar gaji dan honor karyawan. Kalau dulu ingin memberi uang kepada orang yang membutuhkan, saya harus berpikir 2 x sambil memastikan apakah dalam waktu dekat akan mendapatkan honor. Sekarang, lebih ikhlas bila mau memberi kepada orang yang membutuhkan bantuan. Keuntungan mulai masuk dan barulah di usia 62 tahun kami mulai merasakan makna financial freedom (kebebasan finansial). Gelar Doktor ternyata tidak membuat kami merasakan apa itu kebebasan, independensi finansial karena terperangkap dalam lomba tikus, kejar-kejaran antara pemasukan dan pengeluaran. Terkadang saya merasa malu dengan diri sendiri. Apa yang saya lakukan sekarang hanya perlu bekal pendidikan maksimal tamat SMA. Ironis.

Apakah sebagai orang tua atau guru kita masih terus menanamkan mindset yang mendorong anak untuk belajar sampai minimal tamat D3 atau sarjana agar menjadi pegawai negeri atau pegawai perusahaan? Apakah dengan langkah ini kita mengantar anak ke jalan yang benar dan tepat menuju kebebasan finansial? Atau, kita keliru mengarahkan anak yang bakal terperangkap ke dalam lomba tikus? Berapa juta sarjana penganggur sekarang dari kota besar sampai pedesaan yang tidak mau lagi bertani, beternak atau menangkap ikan? Mengapa uang untuk biaya kuliah tidak digunakan sebagai modal usaha, mulai terjun berwirausaha, menjadi pekerja untuk diri sendiri dan kalau nasib untung bisa jadi pengusaha, pemilik perusahaan? Apakah sebagai orang tua atau guru, kita terus menciptakan utopia bagi anak yang mengejar mimpi palsu menjadi pekerja dengan janji surga menjadi orang yang terbebas secara finansial?

 

10 kunci kebebasan finansial

Robert-Kiyosaki-Picture-Quote-Poor-To-Rich

Robert Kiyosaki mengemukakan 10 kunci mencapai kebebasan finansial berikut ini.

1. Ambil tanggung jawab penuh atas neraca keuangan anda dalam mengambil keputusan pembelian dan penjualan yang mempengaruhi rencana keuangan di waktu mendatang. Lakukan evaluasi berkala tentang semua tindakan keuangan anda.
2. Kontrol atau kendalikan pengeluaran karena mengatur pengeluaran amat mempengaruhi neraca keuangan anda. Berpikirlah dua kali sebelum membelanjakan uang anda.

Develop-Financial-Literacy-Step-6

3. Membuat anggaran (budget) dan menghabiskan sesuai anggaran sangat penting untuk membatasi pengelolaan pendapatan dan mengontrol pengeluaran anda. Anggaran akan mendorong akuntabilitas anda.

Budget

4. Bayarlah diri anda sendiri melalui menabung sebagian uang guna membuat anda makin kaya dan mencegah anda jatuh miskin. Menabung sekarang untuk berinvestasi di masa depan.

5. Jangan pernah berhutang. Anda tidak pernah akan merasa diri kaya bila masih terbebani hutang. Berkaitan dengan bank dan kartu kredit, janganlah anda berhutang ke bank sehingga terjerat ke kewajiban membayar hutang dan bunga hutang. Tabunglah uang anda di bank, misalnya dalam bentuk deposito sehingga bank-lah yang membayar bunga tabungan anda.

Hutang baik dan buruk

Kami teringat prinsip Pak P K Oyong sebagai seorang pendiri Harian Kompas dan PT Gramedia yang diulas Kompas setelah wafatnya pada 31 Mei 1980 pada usia 59 tahun. Waktu awal mendirikan Kompas tahun 1965, bersama Pak Jakob Oetama, mereka meminjam uang ke bank. Namun dalam waktu singkat hutang bank itu langsung dibayar lunas. Selanjutnya, sejak awal sebagian keuntungan Kompas ditabung di bank sehingga bukan Kompas yang membayar ke bank tapi bank yang membayar ke Kompas. Prinsip ini kami terapkan dalam usaha kami yang belum genap 2 tahun. Beberapa bank menawarkan kredit tapi kami tolak. Usaha harus maju bertahap sesuai dengan kemampuan modal yang dimiliki. Bukan kami yang harus membayar ke bank tapi bank-lah yang harus membayar usaha kami.

6. Sediakan dana darurat yang cukup untuk hidup selama 3 bulan agar anda terhindar dari keterpaksaan berhutang bila terjadi peristiwa yang tidak diinginkan, misalnya untuk perbaikan besar kendaraan, biaya kesehatan bila anda jatuh sakit, atau tertimpa musibah lainnya. Cara terbaik adalah membuka rekening baru untuk mulai menabung dana darurat. Cara ini mencegah anda dari kemungkinan jatuh miskin dan membuat hidup anda itu tenang.

Dana darurat

7. Jangan berhenti belajar tentang industri keuangan dan cara industri itu bekerja serta menambah pengetahuan tentang keuangan sebanyak mungkin agar anda semakin cerdas mengelola keuangan.

Buku tentang keuangan

8. Tentukan tujuan keuangan secara jelas dan ringkas misalnya untuk memulai pendirian perusahaan anda sendiri atau menjadi investor. Atau, dalam skala kecil misalnya memutuskan renovasi rumah, membeli kendaraan baru atau membeli pesawat televisi yang baru. Tuangkan tujuan keuangan ke dalam rencana keuangan yang jelas agar anda termotivasi mewujudkan impian anda.

Tujuan keuangan

9. Bangunlah jaringan (network) pemasaran untuk melatih kemampuan bisnis dan beralih dari status sebagai karyawan menjadi pengusaha. Ini akan mengurangi biaya investasi untuk perusahaan yang baru.

peta-pengiriman-sano

10. Sederhanakan hidup anda. Janganlah terjebak hasrat mengumpulkan uang sebanyak-banyaknya untuk mendukung meningkatnya kebutuhan anda. Hilangkan dari pikiran anda kebutuhan yang mengada-ada. Turunkan kebutuhan anda agar tidak melebihi kemampuan pengeluaran anda.

Kunci mencapai kebebasan finansial amat mudah. Ubahlah pendapatan tetap anda menjadi pendapatan pasif (portofolio) sehingga aset-aset anda “menggaji” anda tiap bulan, tiap tahun.

Sumber:

http://addicted2success.com/success-advice/robert-kiyosakis-10-keys-to-financial-freedom/

https://www.cekaja.com/info/10-kunci-kebebasan-finansial-ala-robert-kiyosaki/

 PK-OJONG-PEGANG-KORAN-631x1024

P K Oyong: Bukan Kompas yang membayar bank tapi bank-lah yang membayar Kompas

 

Penerapan kunci ini kepada anak

Orang tua dan guru perlu mengarahkan anak agar membuat anggaran sendiri, misalnya dari uang jajan bulanan yang diberikan orang tua dan uang lainnya. Anggaran ini bisa dituangkan ke kebiasaan mencatat uang masuk dan uang keluar per minggu misalnya. Dorong anak untuk menabung di celengan atau kalau sudah cukup umur menabung sendiri di bank terdekat guna membeli atau membayar apa yang ia “cita-citakan” atau untuk memenuhi kebutuhan yang tak terduga. Larang anak berhutang kepada orang tua, kakak atau adiknya atau teman-temannya di sekolah. Literasi keuangan (financial literacy) hendaknya diajarkan guru di sekolah melalui pelajaran IPS atau ekonomi serta melalui tema lintas kurikulum (mata-mata pelajaran yang relevan) melalui diskusi dan latihan praktik.

Anak menabung

Tentu saja yang terpenting adalah teladan orang tua dan guru dalam menerapkan 10 kunci ini. Teladan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

mm-democracy-o

Literasi keuangan (financial literacy)

Berbagai survei di berbagai negara maju dan sedang berkembang menunjukkan bahwa literasi keuangan penduduk tertinggal dari perkembangan industri dan bisnis keuangan di dunia global dewasa ini. Bila kita kurang memahami bagaimana uang bekerja di dunia, kita cenderung menjadi korban. Uang yang kita miliki dapat membuat kita jatuh miskin, melarat karena industri keuangan justru “mencuri” uang anda. Karena itu, berbagai organisasi di banyak negara dan lintas-negara berupaya mendidik masyarakat soal literasi keuangan. Kelompok sasaran yang diutamakan adalah kaum perempuan, para ibu rumah tangga yang amat berperan dalam mengelola keuangan keluarga, aneka-kelompok yang rentan dikelabui institusi keuangan terutama di pedesaan sampai ke para siswa di sekolah. Literasi keuangan telah menjadi isu di dunia dan akan semakin diperlukan menghadapi perkembangan pesat abad ke-21 ini.

Literasi finansial adalah kemampuan memahami bagaimana uang bekerja di dunia: bagaimana seseorang mengelola keuangan, mulai dari bagaimana mendapatkan atau menciptakan uang, bagaimana mengelolanya, bagaimana menginvestasikan, dan bagaimana menyumbang untuk membantu orang lain. Secara spesifik, literasi finansial mengacu ke serangkaian keterampilan dan pengetahuan yang memungkinkan seorang individu mengambil keputusan yang efektif tentang semua sumber keuangannya. Meningkatkan bunga uang pribadi kini menjadi satu fokus program pemerintah di berbagai negara, termasuk Australia, Kanada, Jepang, Amerika Serikat, dan Inggris.

Pernah dilakukan survei terhadap konsumen perempuan pada 14 negara di Asia-Pasifik, Timur Tengah, dan Afrika (Asia Pacific Middle East Africa; APMEA) perihal manajemen uang, perencanaan dan investasi keuangan. Pada laporan survei itu yang terbit tahun 2011, urutan APMEA Women MasterCard’s Financial Literacy Index adalah:

  1. Thailand 73.9
  2. New Zealand 71.3
  3. Australia 70.2
  4. Vietnam 70.1
  5. Singapura 69.4
  6. Taiwan 68.7
  7. Filipina 68.2
  8. Hong Kong 68.0
  9. Indonesia 66.5
  10. Malaysia 66.0
  11. India 61.4
  12. China (60.1)
  13. Jepang
  14. Korea Selatan

Hasil survei ini menunjukkan bahwa di kalangan kaum perempuan Indonesia menduduki ranking ke-9 dari 14 negara. Posisi perempuan Indonesia lebih baik dari Malaysia, India, China, Jepang, dan Korea Selatan, namun masih kalah dari perempuan Thailand yang mencapai ranking terbaik, Vietnam, Singapura, dan Filipina. Temuan yang mencengangkan adalah ternyata kaum perempuan Thailand lebih jago dalam mengelola keuangan dibandingkan dengan sesama kaumnya di Singapura, Jepang, dan Korea Selatan, 3 macan ekonomi Asia.

Sumber: http://timesofindia.indiatimes.com/india/Indian-women-surpass-Chinese-in-financial-literacy/articleshow/7602651.cms?referral=PM

Tahun 2012 pertama kali dilakukan tes internasional literasi keuangan dalam tes PISA yang diikuti siswa berusia 15 tahun (SMP) dari 18 negara di dunia untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan dan pemahaman serta keterampilan keuangan mereka.

Kerangka penilaian literasi keuangan PISA

Materi tes ini meliputi uang dan transaksi, perencanaan dan pengelolaan uang, risiko dan imbalan, dan lanskap keuangan. Proses tes ini meliputi mengidentifikasi informasi keuangan, menganalisis informasi dalam konteks keuangan, dan menerapkan pengetahuan dan pemahaman keuangan. Konteks tes ini adalah pendidikan dan pekerjaan, rumah dan keluarga, individu, dan masyarakat.

Hasil tes literasi keuangan ini kemudian dicari korelasinya dengan hasil tes matematika dan membaca (reading) PISA yang dipandang sebagai keterampilan dasar bagi literasi keuangan. Hasil tes literasi keuangan ini menunjukkan bahwa siswa Shanghai, China menduduki ranking teratas, siswa Kolumbia terbawah, dan siswa 16 negara lain berada di posisi tengah. Hasil tes ini juga menunjukkan bahwa kemampuan literasi keuangan siswa di perkotaan lebih baik daripada siswa di pedesaan. Hasil lain yang menarik adalah literasi keuangan siswa yang menabung sendiri uang di bank lebih baik daripada siswa yang tidak menabung di bank.

Mengenalkan-Pengelolaan-Keuangan-Sejak-Dini-BCA

Kebijakan pengelola tes PISA menunjukkan bahwa kini dirasa amat penting mengintegrasikan literasi keuangan dalam kurikulum sekolah, mulai SD sampai dengan SMA dan SMK. Mungkin perkembangan ini perlu diperhatikan dalam revisi Kurikulum 2013. Walaupun kurikulum yang berlaku tidak menekankan literasi keuangan, sebagai kepala sekolah atau guru anda dapat menekankannya dalam proses belajar-mengajar.

Sumber: http://www.oecd.org/finance/2014-launch-pisa-financial-literacy-students.htm

 

Edupreneurship di keluarga dan sekolah

 

Anda ingin mendidik anak anda menjadi entrepreneur? Dorong dan latih dia memproduksi apa saja. Karena, kebiasaan memproduksi adalah faktor penting yang membuat seseorang menjadi entrepreneur. Terima kasih, Pak Simon Payong Masan yang telah mengirim foto putrinya beserta resep membuat kue-kue yang diciptakan Brigitta seperti terlihat pada gambar.

Komentar Payung Masan Terima kasih ama Belen ….

Dorongan berproduksi di keluarga sebaiknya ditindaklanjuti melalui edupreneurship di sekolah. Apalagi, bagi anak yang tidak dibiasakan memproduksi atau membantu orang tuanya memproduksi barang yang laku dijual, edupreneurship di sekolah itu amatlah penting.

Brigitta yang telah mampu membuat kue sendiri. Apakah sekolah mengizinkan dia menjual kue buatannya kepada teman-temannya di sekolah? Tidak. Seperti berlaku umum di sekolah-sekolah kita, anak dilarang berjualan di sekolah. Namun, semestinya ada pengecualian. Khusus untuk kue, minuman, suvenir atau asesori buatan anak, sekolah sebaiknya memberi peluang kepada anak untuk menjual hasil karyanya. Jika kita ingin banyak anak menjadi wirausahawan, pengusaha, pemilik perusahaan waktu mereka dewasa, sekolah hendaknya mengizinkan anak menjual hasil produksinya sendiri (bukan yang dibuat orang tua), agar terbina kebiasaan menjual dan menjual, bukan membeli dan membeli. Dengan cara ini, kita mendidik anak menjadi manusia produktif, bukan manusia konsumtif.

 

Anda ingin mendidik anak anda menjadi entrepreneur? Dorong dan beri kesempatan ia menjual kue buatan anda atau tetangga. Karena, kebiasaan menjual adalah faktor penting yang membuat seseorang menjadi entrepreneur. Percuma anda memproduksi barang tapi tak laku dijual. Terima kasih, Pak Bimas Ntb yang telah menyiarkan foto Udin. Bravo Udin. Teringat waktu kecil di Kupang. Beta tukang jual kokis keliling pagi-pagi sebelum ke sekolah dan sore hari setelah pulang sekolah di zaman susah di era Orde Lama, beberapa tahun sebelum pecah G30S/ PKI.

Kebiasaan orang tua memberi uang jajan kepada anak tidak salah karena anak belum bisa mencari uang sendiri. Namun, kalau anak bisa menyisihkan uang jajan untuk ditabung dan dari hasil tabungan ia bisa membeli barang yang diinginkan tentu ini satu latihan yang baik. Ada orang tua yang membiasakan anak yang sudah cukup besar disuruh mengerjakan pekerjaan rumah tangga tambahan (ekstra) selain tugas rutin membantu pekerjaan dalam keluarga dengan janji menambah uang jajannya. Kebiasaan ini bagus untuk mendidik anak bahwa mencari uang itu perlu dilakukan melalui bekerja.

Berbeda dengan anak-anak yang terbiasa diberi uang jajan, Udin yang terlahir dalam keluarga sederhana mendapatkan kesempatan yang amat langka dalam situasi pakaian dan panganan kecil berlimpah zaman ini. Mungkin ia dapat membantu menambah keuangan keluarga atau paling tidak ia mencari sendiri uang jajan waktu berada di sekolah. Dari kecil Udin telah diberi bekal kemampuan menjual yang akan berguna baginya bila terjun berwirausaha nanti dan bisa siapa tahu bisa berkembang menjadi pengusaha atau pemilik perusahaan.

Orang bodoh jadi boss

Dalam keluarga Udin telah dilatih bertanggung jawab untuk bekerja membantu keluarga melalui aktivitas menjual singkong dan pisang goreng. Bagi keluarga yang mampu secara ekonomis, tanggung jawab bekerja dapat dilakukan dengan membagi tugas mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Anak harus dibiasakan membenahi tempat tidurnya tiap pagi setelah bangun tidur. Tidak boleh dibiarkan berantakan dan dibereskan orang tua. Tiap anak harus menaruh pakaian kotor di ember atau keranjang khusus dan diharuskan mencuci sendiri pakaiannya.

Pekerjaan rumah tangga seperti berbelanja, memasak, mencuci piring, menyapu dan mengepel lantai, menyiram dan merawat tanaman, membersihkan kaca jendela, memperbaiki kerusakan kecil pada pintu, jendela, dan perabot rumah dibagi secara adil antar-anggota keluarga dan disepakati giliran berganti tugas. Kalau ada pembantu, pekerjaan rumah tangga sebaiknya tidak diborong pembantu tapi ada bagian pekerjaan yang harus dilakukan anak. Di masa depan tampaknya bayaran pembantu akan semakin mahal sehingga cenderung tidak tertanggungkan. Di Jepang perdana menteri sekali pun tidak mampu membayar pembantu tetap di rumahnya. Kalau perdana menteri mampu membayar pembantu dicurigai ia melakukan tindak pidana korupsi.

Latihan bagi anak agar tanggung jawab bekerja amat penting karena waktu dewasa ia tidak terlepas dari keharusan bekerja dengan tanggung jawab, entah sebagai pekerja, pekerja sendiri, pengusaha atau investor.

Sehubungan dengan pemberian cuma-cuma tanpa bekerja atau membantu mengerjakan sesuatu, ada satu aturan sekolah yang diberlakukan Romo Mangun di SD Mangunan di Desa Mangunan, Kecamatan Kalasan, Jogyakarta. Anak-anak dilarang menerima pemberian tamu yang berkunjung ke sekolah. Sekali pada kesempatan membantu para guru dan kepala SD Mangunan, kami memanggil anak-anak tertentu saat istirahat untuk memberi mereka sekadar uang jajan tambahan. Yang mengherankan, anak-anak menolak pemberian itu. Kemudian, kami sampaikan kepada para guru dan kepala sekolah bahwa baru kali ini uang yang hendak saya beri kepada anak-anak ditolak anak-anak sendiri. Mereka lalu menjelaskan, sejak awal Romo Mangun melarang anak-anak menerima pemberian uang dari tamu karena anak-anak dari keluarga “miskin” harus dibiasakan tidak menerima pemberian orang agar terhindar dari sikap bergantung kepada belas kasihan orang. Orang “miskin” harus didorong untuk bekerja mencari nafkah dengan rasa percaya diri, bukan bergantung kepada sinterklas.

Entrepreneur tidak DILAHIRKAN….
Mereka “JADI” melalui pengalaman hidup mereka! (Professor Albert Shapero, The Ohio State University)

 

Kurikulum 2013 menghapus mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) sejak SD s.d. SMA / SMK. Kebijakan ini akan membuat orang Indonesia hanya sekadar menjadi pengguna teknologi informasi, bukan pencipta. Bagaimana anak bisa mencipta kalau tidak diajarkan bahasa program dan cara membuat program? Kita sulit menelurkan insan-insan pencipta teknologi informasi seperti Zainuddin Nafarin dan Arrival Dwi Santosa jika TIK dihapus sebagai mata pelajaran. Sebagai kepala sekolah anda bisa memodifikasi kurikulum yang berlaku dengan memasukkan mata pelajaran TIK. Sebagai guru anda bisa mengusulkan kepada kepala sekolah dan dewan guru agar menghidupkan mata pelajatan TIK.

KITA PERCAYA:

* Entrepreneur memiliki keanakeragaman karakterisik pribadi yang besar, satu yang umum: bertekad mengambil risiko demi mendapatkan keuntungan.

* Siapa pun dapat menjadi entrepreneur kapan pun dalam hidup seseorang.

* Tak ada tingkat pendidikan yang menjadi syarat menjadi seorang entrepreneur.

* Sukses entrepreneur bervariasi menurut tujuan seseorang, dari pendapatan paruh waktu sampai struktur korporasi yang bertumbuh cepat.

 

SEBUAH PEKERJAAN ADALAH …

kerja yang perlu dikerjakan… hingga seseorang akan membayar anda untuk melakukannya.”

mesin cuci

Komentar Kang Maman Sutarman di Facebook: Prinsipnya: Belajar untuk hidup, bukan hidup untuk belajar saja. Tapi jangan semua orang diarahkan menjadi pebisnis. Sebagian perlu dipersiapkan jadi pemikir. Itu pula latarbelakang gagasan tentang adanya SMA dan SMK…..Salam

Tanggapan kami: Kang Maman Sutarman. Persentase entrepreneur Indonesia tidak sampai 1% (0,24%, hanya memiliki 500 ribu pengusaha) dari 240,56 juta penduduk Indonesia. Malaysia sudah mencapai 2,1%, Thailand 4,1%, Korea Selatan 4%, Singapura 7,2%, Amerika Serikat 11,1%. Itulah penyebab AS menjadi adidaya dan ekonomi Singapura, negeri satu kota, lebih maju dari semua negara ASEAN lain. Edupreneurship tidak hanya mengarahkan semua anak jadi pebisnis tapi ada baiknya jika banyak anak berjiwa entrepreneur yang mampu membuat terobosan dalam berbagai bidang kehidupan. Entrepreneur jangan disamakan dengan cari uang semata. Entrepreneur adalah insan yang punya visi, punya ide kreatif, terjun mewujudnyatakan idenya, mampu membuat terobosan, mampu memimpin. Mengapa pendidikan Indonesia terseok-seok? Karena kurang pengelola dan pendidik yang berjiwa entrepreneur.

 

Di masa depan anda lebih membutuhkan sebuah rencana bisnis (business plan) daripada sebuah rencana karier (career plan). Business plan lebih penting daripada Curriculum Vitae.

Komentar Kang Maman Sutarman di Facebook: Karena terlalu mengarahkan siswa jadi wirausahawan…mangkanya lembaga pendidikan pun dijadikan ajang bisnis; lalu solidaritas dan subsidiaritas dalam dunia pendidikan diabaikan…attitude menjadi nomor sekian… yang tertanam adalah: hidup itu transaksional….

Tanggapan kami: Kang Maman Sutarman. Edupreneurship itu bila maju dan terbentuk unit produksi justru akan mensubsidi bayaran siswa. SMA Selamat Pagi Indonesia di Batu, Malang itu gratis. Siswa bercocok tanam dan berternak di sore hari dan mampu mandiri soal makanan, malah bisa menghasilkan uang tambahan yang dikirim ke adiknya di Papua, di Aceh. Tiap siswa SMK Pertanian Bitauni di pedalaman Timor bisa menyumbang dana bagi sekolah Rp 1 s.d. 1,5 juta per bulan melalui unit produksi bercocok tanam, memelihara hewan, dan membuat anggur pisang. Karena itu, tidak heran jika biaya asrama per bulan hanya Rp 15 ribu dan SPP per semester hanya Rp 50 ribu. Gaji tiap guru bisa dibayar Rp 7 – 8 juta. Banyak contoh yang lain, seperti sekolah gratis Rumah Roslin di Kupang. Sekolah-sekolah itu sama sekali tidak komersial, malah hampir gratis atau bahkan gratis. Edupreneurship menciptakan konteks agar aktivitas akademis dan pengembangan sikap atau attitude dibangun di atas landasan entrepreneurship, melibatkan semua guru mata pelajaran, menjadi sekolah kerja. Kegiatan kognitif akademis dan pembinaan sikap dikonkretkan, tidak melambung dalam teori melangit. Itulah makna contextual teaching & learning.

Komentar Tulus Sihombing: Setuju 1000% Pak Belen.

Komentar Hilda Karli: Ya Pak Belen… Saya baca buku karangan Robert Kiyosaki, ada 2 area karir. Pertama sebagai pelaku dan kedua pengelola. Area pelaku dibagi 2, menjadi pegawai (contoh dokter di rumah sakit) dan bekerja sendiri (buka praktik sendiri). Area ini tidak akan berjalan jika pelaku tidak bekerja yang berhubungan dengan sakit-penyakit. Area kedua adalah pengelola yang terbagi dua, yaitu buka sendiri usaha (buka klinik) dan investor (ada saham di rumah sakit tertentu). Area ini memperkerjakan orang lain… Nah.. Tinggal pilih area mana yang kita mau kerjakan sekarang dan di masa depan…Itu pandangan Robert Kiyosaki. Di Indonesia semua orang yang lulus sarjana baik S1, S2 maupun S3 sibuk cari kerja bukannya membuka peluang kerja. Jadilah banyak penganggur…. Kurang berani ambil risiko dan tidak kreatif…. Gaya hidup. Berlawanan dengan orang Tionghoa….

Tanggapan kami: Terima kasih, Bu Hilda Karli. Komentar ibu ini mendorong kami membuat posting tentang gagasan Robert Kiyosaki di blog kami. (Inilah posting yang kunjanjikan itu).

.

Entrepreneur sukses mulai dari menjual waktu kecil di rumah / sekolah. Latih dan biasakan siswa menjual (selling) secara pribadi dan kelompok. Contoh: Anak membuat „roti boy”, asesori (pin, kartu undangan, pernak-pernik), mug, kaus sablon, topi, … dan menjual ke teman-temannya, saat bazar atau Entrepreneur Day di sekolah.

Didiklah anak anda di rumah, anak-anak di sekolah anda untuk menjual dan menjual, bukan membeli dan membeli. Menjual akan memotivasi orang berproduksi, sedangkan membeli hanya menjerat orang ke budaya konsumtif.

Entrepreneur berorientasi menjadi usahawan, pengusaha yang membayar, bukan jadi pekerja / karyawan yang dibayar. Pengalaman kerja hanya sebagai batu loncatan.

Berapa pun gaji anda sebagai pekerja di profesi apa pun, sebagai CEO perusahaan multinasional, direktur Pertamina, atau presiden RI, anda tidak pernah akan merasa diri kaya walau uang anda banyak.

Anda akan merasa diri kaya bila anda terjun berbisnis dan berhasil menjadi pemilik perusahaan dan investor. Berapa pun keuntungan yang anda raih, sedikit atau superbanyak, anda akan merasa diri kaya. Anda akan memiliki kebebasan finansial, financial freedom.

Entrepreneur memiliki passion (gairah luar biasa) pada proses menghasilkan dan menjual produk, cinta produknya, selalu memecahkan masalah yang menghadang, mengubah tantangan menjadi peluang.

Inilah foto Leanna dan ayahnya. Ayahnya bilang: “Leanna adalah boss saya!”

Leanna Archer menjadi direktur perusahaan di usia amat belia, masih di SMA. Ia bercita-cita masuk universitas mengikuti kuliah untuk menjadi pengacara bidang ekonomi dengan biaya dari keuntungan usahanya.

Leanna Archer dalam foto keluarga: ayah, ibu, dan adik-adiknya.

Entrepreneur anak memanfaatkan internet untuk promosi produknya. Inilah website Leanna.

Inilah sekadar beberapa contoh betapa anak-anak ini yang masih muda belia ini telah berada di jalan yang benar dan tepat menuju kebebasan finansial, a proper road to reach financial freedom, financial independence.

Mutiara kata tentang uang

Perkenankan membaca sejumlah kata mutiara tentang uang dan kutipan yang berkaitan dengan kebebasan finansial. Mungkin ini berguna bagi anda sebagai orang tua dalam menata keuangan anda dan memberi teladan dan dorongan kepada anak anda. Mungkin ini berguna bagi anda sebagai guru yang mendorong implementasi edupreneurship di sekolah anda dan memberi inspirasi kepada siswa-siswa anda.

Penabung jadi manusia bebas. Ingin kaya? Bayar hutang!

Pemeriksaan hati 2

Orang yang menabung akan menjadi orang yang bebas. (Pepatah China)

Siapa yang membayar hutangnya menjadi kaya. (Pepatah Prancis).

Jika uang kecil tidak keluar, uang besar tidak akan masuk. (Pepatah China)

Sebuah hati yang bahagia lebih baik daripada sebuah dompet yang penuh. (Pepatah Italia)

Orang yang membeli apa yang tidak ia butuhkan mencuri dari dirinya.

Jangan terus berbaring di tempat tidur, kecuali Anda dapat membuat uang di tempat tidur. (George Burns)

Agar menjadi cukup pintar mendapatkan semua uang, seorang harus cukup bodoh membutuhkannya. (Gilbert K Chesterton)

Akhirnya saya tahu apa yang membedakan manusia dari binatang-binatang yang lain: kekhawatiran finansial. (Jules Renard)

Anda dapat menjadi orang muda tanpa uang tetapi Anda tak dapat menjadi orang yang tua tanpa uang. (Tennessee Williams)

Cara teraman melipatgandakan uangmu adalah melipatnya sekali lagi dan menaruhnya kembali ke dalam kantongmu. (Kin Hubbard)

Cinta bertahan selama uang dapat menopangnya. (William Caxton)

Jika Anda dapat menghitung uangmu, Anda tidak memilki satu milyar dollar. (Lebih dari 10 trilyun rupiah; J Paul Getty)

Penghasilan kita ibarat sepatu kita; jika terlalu kecil, ia mengganggu dan menyakiti kita; tetapi jika terlalu besar, ia membuat kita berjingkat dan mencari-cari keseimbangan (John Locke)

Saya mendapatkan banyak uang, tapi saya tidak ingin berbicara tentangnya. Saya bekerja amat keras dan saya hargai setiap sen. (Naomi Campbell)

Sebenarnya saya tidak suka uang, tapi ia menenangkan saraf-sarafku. (Joe Louis)

Bebas hutang rupiah

Siapa pun yang mengatakan bahwa uang tidak dapat membeli kebahagiaan tidak tahu di mana harus berbelanja. (Gertrude Stein)

Tak ada alasan untuk menjadi orang terkaya di kuburan. Anda tak dapat melakukan bisnis apa pun dari dalam kubur. (Colonel Sanders) Lagian, di dalam kubur anda tak bisa menikmati uangmu.

Tidaklah cukup bagimu mencintai uang – juga penting bahwa uang harus mencintaimu. (Kin Hubbard)

Uang tak dapat membeli bagimu kebahagiaan tetapi ia benar-benar membawa bagimu sebuah bentuk kemalangan yang lebih menyenangkan. (Spike Milligan)

Uang tak dapat membeli kebahagiaan; tetapi ia dapat menyewanya. (Anonim)

Dalam dunia bisnis, setiap orang dibayar dengan dua koin: uang tunai dan pengalaman. Carilah pengalaman dulu; uang tunai akan datang sesudahnya. (Harold Geneen)

Entrepreneur

Kekurangan uang adalah akar dari banyak keburukan. (George Bernard Shaw)

Penghasilan setahun duapuluh poundsterling, pengeluaran setahun 19,6, hasilnya adalah kebahagiaan. Penghasilan setahun duapuluh poundsterling, pengeluaran setahun duapuluh enam, hasilnya adalah kemalangan. (Charles Dickens)

Satu-satunya cara untuk tidak berpikir tentang uang adalah memiliki banyak uang. (Edith Wharton)

Saya pikir orang yang menerima sebuah pekerjaan agar dapat hidup – katakanlah, untuk mendapatkan uang – telah mengubah dirinya menjadi seorang hamba (Joseph Campbell)

Mata ditutup uang 100 rb

Seorang yang benar-benar kaya adalah orang yang anak-anaknya datang ke dalam rangkulan lengan-lengannya waktu tangannya kosong. (Anonim)

Seorang yang bijak harus memiliki uang di kepalanya, tetapi bukan dalam hatinya. (Jonathan Swift)

Uang dan cinta adalah dua kata yang sering membuat pusing banyak orang. (S.Belen)

Uang & cinta

Uang ibarat cinta: ia membunuh perlahan-lahan dan menyakitkan orang yang terus-menerus memegangnya, dan menghidupkan orang lain yang memberikan uangnya kepada sesama. (Kahlil Gibran)

Crescit amor nummi, quantum ipsa pecunia crevit – Cinta uang bertumbuh sejalan dengan bertambahnya uang. Semakin banyak mendapatkan uang, semakin bertambah cinta anda kepada uang. (Juvenalis)

Nihil tam munitum quod non expugnari pecunia possit – Tiada benteng yang sedemikian kuat yang tidak dapat ditaklukkan dengan uang. (Cicero)

?????????????????????????????????????????????????????????

Jika persoalannya adalah uang, semua orang beragama yang sama. (Voltaire)

Uang ibarat tahi; ia tak berguna apa pun kecuali disebarkan ke sekeliling untuk mendorong yang muda bertumbuh. (Thornton Wilder)

Sama mudahnya menjadi bahagia dengan banyak uang dengan memiliki sedikit uang. (Marvin Traub)

Uang tak pernah memulai sebuah gagasan; adalah gagasan yang mengawali uang. (W J Cameron)

Laborare omnia vincit. (Bekerja mengalahkan segalanya).

Aneh: Manusia memang aneh: ingin di depan waktu dibagikan uang, di tengah waktu berjalan di malam gelap, dan di belakang waktu di medan pertempuran.

Sumber:

https://sbelen.wordpress.com/2009/06/29/penabung-jadi-manusia-bebas-ingin-kaya-bayar-hutang/

https://sbelen.wordpress.com/2008/10/13/kata-mutiara-menggelitik-tentang-uang/

https://sbelen.wordpress.com/2008/10/13/kata-mutiara-uang-lagi-lagi-uang/

https://sbelen.wordpress.com/2014/04/06/kata-mutiara-latin-tentang-keadilan-uang-korupsi-hukum-kesehatan-penguasa-cinta-perang-pidato-i-have-a-dream-martin-luther-king-jr/

https://sbelen.wordpress.com/2008/10/13/kata-mutiara-tentang-uang/

 

Kutipan menarik Manoj Arora, pengarang buku From the Rat Race to Financial Freedom

Manoj Arora

Manoj Arora adalah seorang eksekutif terkenal di India yang pindah dari satu perusahaan yang sukses ia pimpin ke perusahaan lain yang juga sukses. Setelah beberapa kali pindah, walaupun gaji / penghasilannya sudah amat tinggi, ia tidak puas. Ia baru mencapai kepuasan, kebebasan finansial setelah merintis dan membesarkan peruhaannya sendiri yang bergerak di bidang teknologi informasi.

From Rat Race to Financial Freedom

“Keluar dari zona nyaman anda itu berat di awal, kacau di tengah, dan mengagumkan di akhir…karena di akhir, ia menunjukkan kepada anda satu dunia baru!! Cobalah berusaha…”

“Jadilah seperti bebek, mendayung dan bekerja sangat keras di dalam air, tapi apa yang orang lihat adalah satu wajah tersenyum dan tenang.”

“Rasa nyaman adalah perangkap terbesar anda dan keluar dari zona nyaman adalah tantangan terbesar Anda.”

zona-nyaman

“Untuk mencapai apa yang 1% penduduk dunia miliki (kebebasan finansial), anda harus bersedia melakukan apa yang hanya 1% orang berani lakukan, yaitu kerja keras dan ketekunan tingkat tertinggi.”

“Jangan fokus kepada uang, sebagai gantinya fokus ke masalah yang perlu dipecahkan untuk dunia, uang akan mngikuti anda sebagai produk sampingan.”

“Sebuah ide brilian ibarat bayi dalam rahim seorang ibu. Anda perlu membawanya keluar ke dunia, memeliharanya, memberi makan, membuat ia bertumbuh sampai cukup besar untuk mengurus dirinya sendiri. Jika Anda berhenti pada tahap ide itu, itu sama saja dengan ide itu tidak pernah ada.”

act

“Waktu, bukan uang, adalah aset terbesar anda dalam hidup. Anda perlu waktu untuk berinvestasi dalam hubungan (dengan diri sendiri dan keluarga anda) atau untuk mengejar kegairahan anda. Pikirkan lagi bila anda masih memanfaatkan waktu hanya demi uang. Biarkan uang anda bekerja untuk anda. Anda tidak bekerja demi uang. Itulah makna sebenarnya dari kebebasan finansial … ”

Time and money

“Siapa yang akan mengajarkan semangat juang kepada anak-anak kita jika mereka tumbuh dewasa sambil melihat kita duduk dalam zona nyaman kehidupan. Kita harus bangun dan berjuang habis-habisan pada lingkup kegairahan (passion) kita, dan menjadi teladan bagi anak-anak kita.”

“Situasi hidup ibarat satu rangkaian kartu di tangan-tanganmu. Anda tidak dapat mengubah kartu, tapi Anda pasti bisa memainkan kartu-kartu itu dengan cara anda yang unik.”

??????????????????????????????????????????????????????????????????????

“Bukan apa yang anda katakan, tapi bagaimana anda mengatakan itulah yang penting. Produk yang 99% bebas lemak tampaknya lebih sehat daripada produk yang hanya mengandung 1% lemak.”

“Kebahagiaan itu tidak dirasakan baik pada masa lalu atau pun pada masa depan. Ia benar-benar ada di sini, sekarang.”

“Pengalaman terpenting seseorang adalah yang membawanya sampai ke batas kemampuannya. Untuk belajar lebih dari itu, kita perlu mengumpulkan seluruh keberanian dan memperluas batas kemampuan kita. Seks, rasa sakit, dan cinta, semuanya adalah pengalaman yang ekstrim. Bermimpi besar pun adalah satu pengalaman yang tak kalah ekstrim.”

dreams

“Waktu perlu diinvestasi dan dikelola dengan bijaksana, jauh lebih serius daripada uang. Waktu adalah semua yang anda miliki, dan suatu hari anda akan sadar bahwa anda punya waktu lebih kurang dari apa yang anda pikirkan.”

.
“Apa yang terjadi di luar Anda, dan apa yang terjadi di dalam diri Anda – terjadi di dua dunia yang sama sekali berbeda. Anda dapat mengambil alih hanya satu dari dunia-dunia ini.”

.
“Bagi seorang pemimpi, rasa sakit dan rasa nikmat itu sinonim.”

.
Uang dan mati

Pecunia est non omnis in omnibus sed sine pecunia inveniemus difficultates in omnibus. Uang bukan segala-galanya tapi tanpa uang susah segala-galanya. (S Belen)

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

2 Tanggapan to “Mengapa dan bagaimana mendidik anak agar meraih kebebasan finansial nanti?”

  1. Yuvens Sebatu Says:

    Selamat pagi Pak Sil. Materi di atas bagus sekali. Alangkah bagusnya kalau anak didik kita telah diberikan materi di atas. Saya akan share ke anak saya, yang saat ini sedang kuliah di Binus dan ambil jurusan Finance! Sekali lagi, terima kasih !

    • S Belen Says:

      Dear Pak Yuvens,

      Terima kasih atas tanggapan Pak dan sharing dengan anak yang sedang berkuliah di Binus. Menurut pengamatan saya, Binus adalah universitas yang adaptif terhadap perkembangan baru di dunia pendidikan. Seharusnya materi tentang financial literacy dimasukkan dalam revisi Kurikulum 2013. Kami sendiri membahas materi ini bersama para guru dan kepala sekolah yang kami tatar agar diintegrasikan dalam pelajaran bagi siswa di sekolah.

      Seperti ditandaskan Robert Kiyosaki, orang pada kuadran E (Employee, pekerja) dan kuadran S (Self Employer atau pekerja sendirian) memiliki pola berpikir Ayah Miskin sedangkan orang pada kuadran B (Business Owner, pengusaha yang memiliki sistem bisnis yang bisa terus berjalan tanpa kehadirannya) dan kuadran I (Investor) memiliki pola berpikir Ayah Kaya. Orang yang berpola pikir kuadran B dan I, a.l. memiliki visi dan rencana jangka panjang, percaya kepada penundaan hasil, dan menggunakan penggandaan untuk keuntungannya. Mereka terjun melakukan tindakan tanpa merasa takut gagal karena belajar dari kegagalan demi kemajuan, tidak percaya kepada rasa aman yang menjamin masa depan melalui pensiun, pemilikan rumah besar dan mobil mewah yang sebenarnya tidak tergolong aset. Merekalah pribadi-pribadi yang berada pada jalur yang tepat mencapai kebebasan finansial.

      Tampaknya amat bermanfaat bila orang yang ingin mencapai kebebasan finansial paling tidak membaca 2 buku Robert Kiyosaki, yaitu Rich Dad, Poor Dad dan The Cashflow Quadrant, Panduan ayah kaya menuju kebebasan finansial (sudah diterjemahkan ke bahasa Indonesia), merenungkan isinya, dan menerapkan dalam perilaku menangani uang. Ceramah Robert Kiyosaki juga bisa diikuti dengan mengamati beberapa video di Youtube. Tidak ada istilah terlambat bagi siapa pun pada usia senja sekali pun untuk membereskan pola pikir dan pola tindak agar berada pada jalur yang tepat ke arah kebebasan finansial.

      Tampaknya banyak pejabat yang terlibat korupsi didorong untuk mencari rasa aman bagi masa depannya karena dorongan alamiah rasa takut miskin di usia senja. Jika siswa sejak kecil dididik untuk berpikir menurut pola kuadran B dan I, kelak dalam kehidupan dan karyanya ia akan terhindar dari godaan korupsi. Korupsi yang sudah berakar kuat dan menyebar dalam masyarakat kita akan bisa diredam jika generasi muda berpikir dan bersikap tepat guna mencapai kebebasan, independensi finansial.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: